Qur'an dan Sunnah

Agama itu Nasehat

8 (Delapan) Adab Dalam Merayakan ‘Iedul Adha

Posted by Admin pada 22/11/2009

Berikut ini akan dijelaskan secara ringkas adab-adab dan hukum-hukum tentang hari raya :

1. Mandi dan mengenakan wewangian

Hal ini bagi orang laki dan memakai pakaian yang paling bagus tanpa berlebih-lebihan,

Hukum-hukum dalam merayakan Iedhul Adha

Puji dan syukur kita panjatkan kepada Allah yang telah mempertemukan kita kepada hari yang agung ini dan memanjangkan umur kita sehingga dapat menyaksikan hari dan bulan berlalu dan mempersembahkan kepada kita perbuatan dan ucapan yang dapat mendekatkan kita kepada Allah. Hari Raya qurban, termasuk kekhususan umat ini dan termasuk tanda-tanda agama yang tampak, juga termasuk syi’ar-syi’ar Islam, maka hendaknya kita menjaganya dan menghormatinya.

ذَلِكَ وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوْبِ

Demikianlah (perintah Allah), dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati (Al Hajj 32).

Berikut ini akan dijelaskan secara ringkas adab-adab dan hukum-hukum tentang hari raya :

1. Mandi dan mengenakan wewangian

Hal ini bagi orang laki dan memakai pakaian yang paling bagus tanpa berlebih-lebihan, tanpa isbal (menjulurkan pakaiannya hingga melebihi mata kaki), tidak mencukur janggut karena hal tersebut haram hukumnya. Sedang-kan wanita disyari’atkan baginya keluar menuju tempat shalat Id tanpa tabarruj, tanpa memakai wewangian dan hendak-lah seorang muslimah berhati-hati berang-kat dalam rangka ta’at kepada Allah dan shalat sedang dia melakukan maksiat kepada-Nya dengan tabarruj, membuka aurat dan memakai wewangian di hadapan orang laki.

2. Pergi ke tempat shalat Id

Berjalan kaki jika memungkin-kan dan disunnahkan shalat Id di lapangan terbuka, kecuali jika terdapat uzur seperti hujan misalnya, maka pada saat itu sebaiknya shalat di masjid berdasarkan perbuatan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam.

3. Takbir (an)

Disyari’atkan bertakbir sejak terbit fajar pada hari Arafah hingga waktu Ashar hari tasyrik terakhir, yaitu pada tanggal tinggal belas Dzul Hijjah . Allah ta’ala berfirman:

Dan berzikirlah (dengan menyebut) dalam beberapa hari yang terbilang (Al Baqarah 203)

Caranya dengan membaca:

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ،

اللهُ أَكْبَرُ وَللهِ الْحَمْدُ

Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Tiada Tuhan selain Allah, Allah Maha Besar. Allah Maha Besar dan bagi-Nya segala pujian

Disunnahkan mengeraskan suaranya bagi orang laki di masjid-masjid, pasar-pasar dan rumah-rumah setelah melaksanakan shalat, sebagai pernyataan atas pengagungan kepada Allah, beribadah kepada-Nya dan mensyukuri-Nya.

4. Shalat bersama kaum muslimin dan mendengarkan khutbah.

Adapun yang dikuatkan oleh para ulama seperti Syekh Islam Ibnu Taimiyah bahwa shalat Id hukumnya wajib berdasarkan firman Allah ta’ala :

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

perbuatan tersebut tidak gugur kecuali dengan uzur syar’i. Adapun wanita tetap diperintahkan menghadiri shalat Id bersama kaum muslimin, bahkan sekalipun yang haid dan para budak dan bagi mereka yang haidh di jauhkan dari tempat shalat.

5. Menyembelih binatang korban.

Hal tersebut dilakukan setelah selesai shalat Id, berdasarkan sabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam :

مَنْ ذَبَحَ قَبْلَ أَنْ يُصَلِّيَ فَلْيُعِدْ مَكَانَهَا أُخْرَى، وَمَنْ لَمْ يَذْبَحْ فَلْيَذْبَحْ [رواه البخاري ومسلم]

Siapa yang menyembelih sebelum shalat maka hendaklah dia menggantinya dengan hewan kurban yang lain, dan siapa yang belum menyembelih, maka hendaklah dia menyembelih (Riwayat Bukhori dan Muslim)

Waktu menyembelih kurban adalah empat hari, hari raya dan tiga hari tasyrik, sebagaimana terdapat dalam hadits shahih dari Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam beliau bersabda:

Semua hari tasyrik adalah (wak-tu) menyembelih (Lihat Silsilah Shahihah no. 2476)

6. Menempuh jalan yang berbeda.

Disunnahkan untuk berangkat ke tempat shalat Id lewat satu jalan dan pulang lewat jalan yang lain berdasarkan perbuatan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam.

7. Makan daging korban.

RasulullahShalallahu ‘alaihi wassalam tidak makan daging korban sebelum pulang dari shalat Id, setelah itu baru dia memakannya.

8. Ucapan selamat

Tidak mengapa saling mengucapkan selamat seperti :

تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

Semoga Allah menerima (amal) kita dan anda sekalian”.

Akhi muslim…..

Ada beberapa hal yang patut kita hindari saat hari raya :

1. Takbir secara berbarengan : Dengan satu suara atau mengikuti bersama-sama dibelakang seseorang yang bertakbir.

2. Lalai pada hari Id. Yaitu dengan melakukan hal-hal yang diharamkan seperti mendengarkan lagu-lagu, menonton film, ikhtilath antar laki dan wanita yang bukan muhrim dan kemungkaran-kemungkaran lainnya.

3. Mencabut rambut atau memotong kuku sebelum melaksanakan penyembelihan korban, karena ada larangan Nabi dalam masalah ini.

4. Berlebih-lebihan atas sesuatu yang tidak perlu dan berfaedah berdasar-kan firman Allah ta’ala:

Dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan “ (Al A’raf 31)

Akhirulkalam …

Janganlah anda lupa wahai akhi muslim untuk selalu berupaya men-dapatkan kebaikan seperti bersilatur-rahim, berkunjung kepada sanak saudara, meninggalkan permusuhan, kedengkian serta mensucikan hati dan penuh kasih kepada fakir miskin serta anak yatim serta membantu mereka dan mendatangkan kegembiraan kepada mereka.

Kita mohon kepada Allah agar memberi kita taufiq-Nya atas apa yang Dia cintai dan ridhoi.

وصلى الله وسلم على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

(Dinukil dari فضل عشر ذي الحجة أحكام الأضحية وعيد الأضحى المبارك , Edisi Indonesia “Keutamaan sepuluh hari (pertama) Dzulhijjah & Hukum berkurban dan ‘Iedhul Adha yang berbarakah”. Seksi Terjemah Kantor Sosial, Dakwah & Penyuluhan Bagi Pendatang, Pemerintah Saudi Arabia)

Dikutip dari darussalaf.or.id offline Penulis: Depag Saudi Arabia Judul: Hukum-hukum dalam merayakan Iedhul Adha (disesuaikan urutkan nomor)

Baca Risalah terkait ini :
0. 7 (Tujuh) HAL YANG DIKERJAKAN DI HARI RAYA ‘IEDUL FITRI
1. 28 (Duapuluh Delapan) TUNTUNAN MANASIK HAJI
2. Mengenal 3 Jenis Haji dan 2 (Dua) Macam Miqat Haji
3. 15 (Lima Belas) Hal Yang Berkaitan Dalam Penyembelih Hewan Kurban
4.TATA CARA MENYEMBELIH HEWAN KURBAN
5. 10 (Sepuluh) Adab Dalam Merayakan Iedhul Adha
6.Beberapa Kesalahan yang Sering Terjadi di Musim Haji
7.Hadits-hadits Dha’if Seputar Ibadah Haji
8.Haji ke Baitullah Bukan Untuk Mencari Gelar atau Menaikkan Status Sosial

Diarsipkan pada: https://qurandansunnah.wordpress.com/

10 Tanggapan to “8 (Delapan) Adab Dalam Merayakan ‘Iedul Adha”

  1. wyne said

    Hello have a great day my friend!

  2. mmutp19 said

    Semoga, tulisan ini menambah kualitas ibadah kita, dan Allah tiada henti menambah hidayah kepada kita, semoga pula kita diberi kekuatan mengikuti perintahnya dan menjauhi larangannya. Amin

  3. karim said

    btul… InsyaAllah d tunaikan

  4. emtezet said

    10? Kok yang ada cuma 8?
    terima kasih koreksinya sudah diganti

  5. nurhayadi said

    Assalamu’alaikum. Pertama di blog ini. salam ta’aruf. ditunggu kunjungan baliknya.

  6. Fajar Nashrullah T said

    Assalamualaikum …
    saya mau bertanya masalah di larang memotong rambut & kuku di awal bulan dzulhijjah, alhamdulillah di tahun ini saya dapat rezeki untuk qurban, tetapi saya tidak tahu sebelumnya ada larangan memotong rambut & kuku …
    saya sudah memotong kuku saya 3 hari sebelum hari idul adha ???
    apakah saya bisa tetap melakukan qurban atau saya sudah tidak syah untuk melakukan qurban … saya mohon penjelasanya … terima kasih …
    wa’alaikum salam wr. wb.

    —————-
    Wa’alaikum salam
    Larangan memotong rambut dan kuku bagi yang hendak berkurban yaitu mulai masuk tanggal 1 Dzulhijjah sampai shalat Ied.
    Dalilnya: “Dari Ummu Salamah, bahwasanya Rasulullah shallallahu `alaihi wa sallam bersabda: “Apabila kalian melihat hilal bulan Dzulhijjah dan salah seorang di antara kalian hendak menyembelih, maka hendaknya dia menahan (yakni tidak memotong, pent) rambut dan kukunya.” (Hadit Riwayat Muslim No. 1977).
    Berkata Ibnu Qudamah: “Siapa yang melanggar larangan tersebut hendaknya minta ampun (Istighfar) kepada Allah dan tidak ada fidyah (tebusan) baginya, baik dilakukan sengaja atau lupa (Al-Mughni11/96).”
    wallahu’alam.

  7. hasrul said

    Tambahan.. Jangan Lupa berdo’a untuk tahun depan.. dan depannya lagi.. begitu seterusnya.. agar bisa merayakan hari raya Idul Adha..

  8. andini said

    jazakallah khair..
    saya baru benar2 mengetahui adab2 yang harus ditunaikan berkaitan dengan perayaan ied’l adha terutama hal bagi kaum perempuan yang sedang haid.

  9. Mahavatar said

    shalat jumat di hari idul adha hukumnya mubah.

  10. Bhe said

    info yang sangat bagus…
    semoga dpt bermanfaat bagi kita semua..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: