Qur'an dan Sunnah

Agama itu Nasehat

Wajibnya Membaca Al-Fatihah di Belakang Imam

Posted by Admin pada 07/04/2010

Wajibnya Membaca Al-Fatihah Di Belakang Imam

Pendapat pertama:

Asy Syafi’i, Al Auza’i, Abu Tsur, Makhul dan Ibnu ‘Auf berpendapat wajibnya membaca Al-Fatihah di belakang imam pada shalat yang sirr maupun jarh, berdasarkan keumuman hadits ‘Ubaidah bin Ash-Shamit. Dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda :

Barangkali kalian membaca dibelakang imam kalian” kami menjawab “Benar, wahai Rasulullah”. Beliau bersabda: “Jangan kalian lakukan, kecuali jika salah seorang di antara kalian membaca Al Fatihah. Karena tidak ada shalat bagi yang orang yang tidak membacanya

Pendapat Kedua:

Ats-Tsauri dan Ibnu ‘Uyainah berpendapat bahwa makmum tidak membaca sedikitpun dibelakang imam, mereka berdalil dengan hadits :” Barang siapa yang mengikuti imam, maka bacaan imam adalah bacaannya Hadits ini Dla’if.

Pendapat ketiga

adalah pendapat pendapat al Imam Ahmad, Malik, Ishaq, Ibnul Mubarak dan sekelompok salaf dan pendapat ini yang dipegang oleh Al ‘Allamah Al -Albani rahimahumullah. Mereka berkata: “Diam di belakang imam dan tidak membaca sesuatupun

Mereka berdalil dengan hadits riwayat Muslim dari Abu Hurairah, dia berkata: Rasulullah bersabda:

“Hanya imam itu dijadikan untuk diikuti kalau dia bertakbir, maka bertabirlah, Jika dia membaca maka diam diamlah

Bantahan:

Bahwa Lafazh “Maka diamlah” adalah Syadz (Ganjil) yang telah dikritik oleh Ad Daraquthni. Ad Daraquthni disepakati oleh An Nawawi serta disepakati oleh Syaikhuna Al Wadi’i sebagaimana dalam Al Ilzamat wat Tatabbu’.

Mereka berdalil pula dengan hadits dari Abu Hurairah, didalamnya disebutkan: bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda kepada seseorang yang ikut membaca ketika beliau membaca: “Jangan engkau membaca” ini adalah hadits Dla’if.

Dalam sanadnya ada ‘Imarah, dia majhulul hal dan di dla’ifkan oleh Al Baihaqi, An Nawawi, dan sekelompok huffazh.

Pendapat yang rajih adalah pendapat pertama, bahwa wajibnya membaca Al Fatihah pada sholat yang sirriyyah dan jahriyyah di belakang imam karena keumuman dalil: ” Tidak ada shalat bagi orang yang tidak membaca Fatihatul kitab (Surat Al-Fatihah) “.

(Lihat Al Majmu’ oleh An Nawawi (3/364), Al Muqhni (1/528), Al Muhalla no. 36, Al Ausath (3/101-111).

Sumber: disalin dari Sifat Shalat Nabi hal 101-103 penulis: Walid bin Abdil Wadud Al Yamani Al-Atsari Penerbit Pustaka Ar Rayyan

Baca Risalah terkait ini:
0.Bolehkah Menarik Seseorang dari Shaff Untuk Sholat Bersamanya?
1.Janganlah Shaf Sholat Terputus Oleh Tiang Mesjid
2.WAJIBNYA Meluruskan Shaf Dalam Shalat
3.Jangan Engkau Shalat Kecuali Menghadap Sutrah atau Pembatas
4.8 (Delapan) Hal Wanita Sholat Berjam’ah di Masjid
5.KOREKSI SHOLAT-SHOLAT KITA

Iklan

Satu Tanggapan to “Wajibnya Membaca Al-Fatihah di Belakang Imam”

  1. uni said

    assalamu’alaikum sahabat, terimakasih atas penjabarannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: